Kawasan Blok M Akan Disulap Jadi Kawasan Transit

Headline, Nasional265 Dilihat

Jakarta, sinarindonesia.id- Rencana revitalisasi terminal Blok M dan PT MRT Jakarta (Perseroda), menjadi kawasan transit (transit oriented development/TOD), akan di mulai pihak pengelola pada tahun 2024 mendatang.

“Mungkin tahun 2024 akan dimulai karena dari masterplannya itu besar, jadi bisa selesai empat hingga lima tahun. Jadi bukan terminal saja tapi tetap kawasan niaga,” kata Kepala Satuan Pelayanan (Kasatpel) Terminal Bus Blok M Joni Budhi, saat dikonfirmasi di Jakarta, Minggu (12 November 2023)

Dijelaskan Joni, sebenarnya rencana ini sudah tertuang dalam Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta No 55 Tahun 2020 mengenai Panduan Rancang Kota (PRK) Kawasan Pembangunan Berorientasi Transit Blok M dan Sisingamangaraja yang berlokasi di Kecamatan Kebayoran Baru, Kota Administrasi Jakarta Selatan, seluas kurang lebih 113,7 hektare (ha).

Dalam revitalisasi tersebut, PT MRT Jakarta menangani pembangunannya, sedangkan pengelola Terminal Blok M sebagai pelaksana teknis lapangan. Rencananya dari Stasiun MRT Blok M, Taman Literasi Martha Christina Tiahahu hingga ke Terminal Blok M akan terhubung sesuai konsep perencanaan tata ruang (masterplan).

Bangunan di kawasan Terminal Blok M akan dipersempit, namun bentuknya tetap dipertahankan untuk menyambung simpul transportasi terintegrasi.

“Pastinya ada perubahan, cuma bentuk terminalnya masih ada karena simbol transportasi terintegrasi dari moda kereta MRT ke moda darat seperti TransJakarta dan sebagainya,” katanya.

Selain itu, kawasan transit ini akan ditambahkan fasilitas seperti hunian berupa apartemen, kawasan perbelanjaan, tempat jalan kaki (jogging) hingga lajur sepeda. Joni mengatakan, pihaknya akan membuat halte sementara sebagai pemberhentian armada yang nantinya berada di kawasan lingkar luar Blok M mulai dari Panglima Polim hingga Mabes Polri.

“Kalua tidak salah rute Terminal Blok M masih bisa dilewati meski sekarang bukan tujuan akhir, lantaran semua transportasi sudah terintegrasi dan kebanyakan berakhir di Bundaran Senayan,” tutupnya. (red)

By: Hadid

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *